Coinbase: Pelanggan Bisa Kehilangan Crypto Jika Perusahaan Pernah Bangkrut

Coinbase: Pelanggan Bisa Kehilangan Crypto Jika Perusahaan Pernah Bangkrut
Coinbase: Pelanggan Bisa Kehilangan Crypto Jika Perusahaan Pernah Bangkrut

AllVerta.Com – Berita hangat seputar crypto, hari ini diramaikan dengan perusahaan Coinbase yang info tersebarnya bahwa pernah mengalami bangkrut. Kabarnya para investor Seolah-olah belum cukup khawatir dengan informasi ini, Coinbase KOIN –26,40 % Global (ticker: COIN) dalam 10-Q mengatakan pelanggan bisa kehilangan crypto mereka dalam proses kebangkrutan ( jika perusahaan pernah bangkrut).

Intinya, pelanggan mungkin hanya mendapatkan kembali crypto mereka setelah platform melunasi kreditur lain yang lebih senior, menurut pengungkapan tersebut. Jika perusahaan berada dalam lubang yang cukup besar, pelanggan bisa kehilangan segalanya.

Bacaan Lainnya

CEO Coinbase Brian Armstrong Selasa malam turun ke Twitter untuk mencoba mengklarifikasi pengungkapan tersebut. “Kami tidak memiliki risiko kebangkrutan,” tulisnya, mengatakan bahwa pengungkapan baru datang sebagai tanggapan atas aturan baru-baru ini dari Komisi Sekuritas dan Bursa. Coinbase dalam bisnis memegang mata uang crypto untuk pelanggan, dan Armstrong mencatat bahwa belum jelas bagaimana seorang hakim akan memperlakukan aset crypto yang disimpan dalam proses kebangkrutan.

Baca Juga : Inilah 10 Daftar Aplikasi Crypto Terbaik Untuk Pemula

Platform crypto membuat pengungkapan risiko baru sebagai bagian dari laporan pendapatan kuartal pertama yang suram. Perusahaan melaporkan kerugian kuartal pertama sebesar $1,98 per saham, meleset dari perkiraan analis kerugian 1 sen. Saham perusahaan pada hari Rabu turun 26,4% menjadi $53,72.

Termasuk dalam 10-Q perusahaan adalah pengungkapan risiko baru bahwa jika Coinbase memasuki kebangkrutan, “aset crypto yang kami pegang atas nama pelanggan kami dapat dikenakan proses kebangkrutan,” dengan pelanggan diperlakukan sebagai tidak aman. kreditur.

Beberapa sarjana hukum telah lama meramalkan kebangkrutan sebagai masalah potensial. Pada bulan Februari, Profesor Hukum Georgetown Adam Levitin menguraikan risiko yang dapat dihadapi oleh pelanggan pertukaran crypto adalah perusahaan yang akan jatuh.

“Poin besarnya di sini adalah jika Anda adalah pelanggan pertukaran mata uang kripto, Anda berisiko menjadi kreditur umum tanpa jaminan dari bursa jika harus mengajukan kebangkrutan,” tulis Levitin. “Tidak masalah jika kontrak pertukaran dengan Anda mengatakan bahwa Anda ‘memiliki’ mata uang itu. Itu tidak menentukan apa yang akan terjadi dalam kebangkrutan.”

Sangat berbeda dengan bagaimana dana nasabah diperlakukan ketika broker saham biasa atau bank bangkrut. Dalam kasus kebangkrutan broker, aset pelanggan biasanya ditransfer ke broker lain. Dalam kasus penipuan, di mana saham hilang, Securities Investor Protection Corp. akan turun tangan untuk memberikan perlindungan senilai $500.000, termasuk batas uang tunai $250.000. (SIPC akan mengganti saham tersebut tetapi tidak melindungi dari jatuhnya nilai saham itu sendiri.)

Deposito bank memiliki perlindungan yang lebih baik. Ketika sebuah bank gagal, Federal Deposit Insurance Corp. mengatur penjualan ke bank yang sehat, yang mengasumsikan simpanan nasabah yang diasuransikan, atau dalam kasus yang jarang terjadi, FDIC dapat membayar depositors secara langsung hingga batas $250.000. Untuk dana lebih dari jumlah itu, depositors mungkin harus menunggu aset bank dilikuidasi, tetapi bahkan kemudian mereka mendapatkan kembali dana mereka sebelum sebagian besar kreditur lainnya.

Baca Juga : 5 Aplikasi Saham Online Terbaik dan Terpopuler Terdaftar Resmi OJK

Investor Crypto, bahkan yang menggunakan Coinbase, dapat menghindari ketidakpastian seputar perlakuan kebangkrutan dengan menyimpan koin mereka di luar platform dalam apa yang disebut dompet crypto “penyimpanan sendiri”. Dengan dompet seperti itu, investor sendiri melacak kunci pribadi yang memungkinkan akses ke kripto, membuatnya tidak dapat diakses oleh orang lain, termasuk perusahaan seperti Coinbase.

Yang pasti, hak asuh diri datang dengan risikonya sendiri. Jika seorang investor kehilangan kuncinya, crypto-nya mungkin akan hilang selamanya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.